Home / SosBud

Rabu, 31 Maret 2021 - 11:56 WIB

Nilai-nilai Budaya Masa Praaksara di Indonesia

Nilai-nilai budaya masa praaksara di Indonesia adalah suatu hal yang menjadi suri tauladan atau hikmah pada masa tersebut sebagai pelajaran untuk masa sekarang. Masa praaksara sendiri merupakan suatu periode dimana masyarakat belum mengenal kegiatan membaca dan menulis. Oleh karena itu, nilai dan norma diturunkan melalui lisan dan kebiasaan yang membentuk suatu budaya atau tradisi.

Untuk menemukan nilai yang dianut oleh sebuah masyarakat, kita bisa melihat beberapa aspek dalam berkehidup, contohnya dari aspek religius atau kepercayaan dan aspek sosial beserta kegiatan yang terjadi di dalamnya. Berikut nilai-nilai budaya masa praaksara di Indonesia.

Nilai religius (kepercayaan)

Pada masa praaksara, masyarakat Indonesia mempercayai bahwa hal-hal yang terjadi dalam kehidupan berkaitan dengan kekuatan ghaib (roh halus dan makhluk ghaib). Kekuatan ghaib ini pula yang menciptakan fenomena alam seperti petir, hujan badai, gerhana matahari dan gunung meletus. Agar terhindar dari malapetaka dan hal-hal buruk, masyarakat kemudian menyembah dan memuja roh halus dan para makhluk ghaib. Kepercayaan terhadap roh halus atau makhluk ghaib seperti ini disebut animisme.

Selain percaya pada roh halus, masyarakat praaksara juga percaya bahwa beberapa benda seperti kapak, pohon, dan mata tombak memiliki kekuatan ghaib sehingga harus dikeramatkan. Kepercayaan bahwa benda-benda memiliki kekuatan ghaib disebut dengan dinamisme.

Nilai gotong royong

Nilai gotong royong di Indonesia sudah berlangsung lama dari zaman dahulu kala. Masyarakat praaksara sudah hidup secara berkelompok. Maka dari itu, mereka hidup bergotong royong untuk mewujudkan tujuan bersama. Sebagai contoh, bangunan-bangunan peninggalan masa praaksara memiliki ukuran besar sehingga perlu bergotong royong untuk membangunnya.

Baca juga:  Hasil Kebudayaan Masa Praaksara Indonesia

Nilai musyawarah

Dalam hidup berkelompok, masyarakat praaksara juga telah menerapkan nilai musyawarah, yaitu menyelesaikan masalah melalui musyawarah. Hal tersebut tercermin dari kegiatan pemilihan pemimpin atau sesepuh.

Setiap suku-suku selalu memiliki satu orang pemimpin di dalamnya. Pemimpin ini mengatur masyarakat dan memberi keputusan terhadap masalah bersama. Dengan demikian, apabila terdapat masalah atau perselisihan, mereka wajib melapor kepada sesepuh. Sesepuh akan mengumpulkan pihak bermasalah dan mengambil keputusan berdasarkan musyawarah.

Nilai keadilan

Adil bisa memiliki arti tidak berat sebelah, tidak memihak, dan tidak sewenang-wenang. Pada masa praaksara keadilan tercemin dari cara masyarakat dalam membagi tugas. Masyarakat membagi tugas sesuai dengan keahlian dan kemampuannya. Oleh karena itu, setiap orang memiliki hak dan kewajiban berbeda-beda.

Contohnya, laki-laki – yang umumnya memiliki kekuatan fisik lebih kuat dari pada wanita – banyak melakukan pekerjaan fisik berat seperti kuli, berburu, dan menjadi tentara. Sementara itu, perempuan memiliki ketelitian dan keuletan yang lebih baik sehingga banyak di antaranya menjadi penenun dan pengatur rumah tangga.

Tradisi bercocok tanam

Tradisi bercocok tanam berkaitan dengan mata pencaharian atau pekerjaan sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan hidup. Para ahli menemukan banyak alat-alat pertanian dari masa praaksara seperti beliung persegi (alat untuk mencangkul). Hal tersebut membuktikan bahwa masyarakat saat itu sudah memiliki kebiasaan untuk bertani.

Beliung. sumber foto: regional.kompas.com

Tradisi bahari (pelayaran)

Masyarakat praaksara telah mengenal ilmu astronomi yaitu ilmu yang mempelajari benda-benda langit. Dengan mengetahui posisi bintang, mereka bisa menentukan arah. Hal ini sangat penting dalam menentukan posisi pulau dan juga pelayaran. Saat berlayar mereka akan mengikuti posisi bintang sebagai arah berlayar.

Perahu bercadik. sumber: artikelsiana.com

Dalam berlayar, masyarakat praaksara umumnya menggunakan perahu cadik yang memiliki bambu atau kayu di kanan-kirinya untuk mencegah perahu oleng. Perahu bercadik ini kemudian menjadi alat transportasi utama di sungai dan laut serta menjadi angkutan penting dalam penyebaran budaya dari satu pulau ke pulau lainnya.

Baca juga:  Kenapa IPS Perlu Dipelajari?

Kesimpulan

  1. Apa pengeritian nilai budaya? Hal-hal atau tradisi dalam masyarakat yang menjadi suri tauladan.
  2. Apa ciri-ciri dari nilai-nilai budaya masa praaksara di Indonesia?
    a). Masyarkat praaksara memiliki kepercayaan terhadap roh halus dan makhlus halus serta benda-benda yang memiliki kekuatan ghaib lainnya. Mereka menyembah kekuatan ghaib dan mengkeramatkan benda-benda berkekuatan ghaib.
    b). Masyarakat praaksara hidup secara berkelompok. Mereka bergotong royong untuk mewujudkan tujuan bersama dan memilih sesepuh untuk memimpin dalam pemecahan masalah bersama.
    c). Masyarakat praaksara adil dalam berkehidupan. Contoh, memberikan tugas berdasarkan kemampuan dan keahlian seseorang.
    d). Dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari, masyarakat praaksara bercocok tanam atau bertani.
    e). Dalam penyebaran budaya dan memenuhi kebutuhan transportasi, masyarakat membuat perahu bercadik sebagai alat transportasi air yang utama.
  3. Apa perbedaan kepercayaan animisme dan dinamisme? Kepercayaan animisme bertumpu pada kekuatan makhluk ghaib yang mengakibatkan berbagai fenomena alam sedangkan kepercayaan dinamisme bertumpu pada benda yang berkekuatan ghaib.
  4. Apa contoh nilai musyawarah pada masa praaksara di Indonesia? Contohnya yaitu dengan pemilihan pemimpin atau sesepuh yang akan bertindak sebagai penengah/pengambil keputusan terhadap masalah bersama.

Share :

Baca Juga

kerajaan-kerajaan masa hindu budha di indonesia

SosBud

KERAJAAN-KERAJAAN MASA HINDU BUDHA DI INDONESIA
kenapa ips perlu dipelajari

SosBud

Kenapa IPS Perlu Dipelajari?
sejarah halloween

Berita

Sejarah Halloween: Asal Mula, Makna, dan Tradisi
sejarah internet

Berita

Sejarah Internet dan Perkembangannya di Indonesia
sifat hakikat manusia

SosBud

Sifat Hakikat Manusia
nilai-nilai budaya masa praaksara

SosBud

Hasil Kebudayaan Masa Praaksara Indonesia
contoh hak dan kewajiban

SosBud

Contoh Hak dan Kewajiban dalam Aspek Kehidupan